terima kasih atas doa dan nasihat, kini aku berusaha mengubah

suatu ketika, aku terlalu lemah hingga terlanjur meluahkannya di tempat yang tak sepatutnya, ingin aku padamkan tetapi hatiku berkata biarlah, jadikan ia sebagai iktibar yang lalu.

itu bukan yang pertama, perasaan putus asa itu sentiasa menerjah,cuma waktu itu aku melepaskannya di alam nyata dan bukan dunia maya ini, cuma entah kenapa, hari itu jari ku ingin meluah perasaan yang tak sepatutnya disini, terima kasih kepada mereka yang sudi menjadi pendengar,tetapi aku takkan berbuata demikian, hari ini pon aku rasa sangat bersalah kerana sering kali meluahkan masalah ku kepada seorang rakan, berkali-kali juga aku memohon maaf kepadanya kerana membuatkan dia terpaksa melayan kerenahku, itu fikir mindaku,hinggakan dia lali mendengar kata maafku,haha... berkali2 dia kata,"takpe, aku faham, lagipon masalah tu kau takleh simpan sensorang, aku sentiasa sudi mendengar", berkali2 diajelaskan,tetapi rasa bersalah aku tetap ada,hinggakan suatu ketika, aku menyepikan diriku tanpa berhubung dengan sesiapa,aku cuba belajar untuk meluahkan kepada yang patut yakni DIA YANG MAHA SATU, tetapi aku tak cukup kuat lagi, waktu yang seharusnya aku belajar untuk bersendirian hanya membuatkan aku merasa sakit seorang diri apabila aku lebih cenderung untuk memendam, air mata yang mengalir sia-sia hanya kerana mengenangkan takdir ini cuba aku kawal, dan kesebakan di dada yang hadir. aku kalah, dan aku kembali menghubungi rakanku, dia seorang sahaja yang sering aku hubungi ketika di ulit kemarahan, kesedihan, kegelisahan, kerisauan dan sebagainya, dia seorang pelajar bukan seperti aku,itu membuatkan aku rasa bersalah dan risau andai aku menganggunya, aku sudah menerangkan,andai dia tiada masa jangan layani aku tetapi aku sangat kenal dengannya,aku yakin dia tidak akan berbuat demikian, dan aku rasa insan lain yang bergelar rakan pon mungkin akan melakukan perkara yang sama. baru-baru ini aku menghubunginya sekali lagi, bukan bercerita tentang masalah, tetapi meluahkan apayang aku rasa,kerana waktu itu aku rasa aku betul-betul memerlukan nasihat, akhir-akhir ini kepalaku sering kali sakit, aku merasa berat seolah-olah mengangkat suatu beban sedangkan aku bukan pelajar yang perlu menkaji dan menyelidik, tubuhku terasa terlalu lemah, kemalasan kataku, apayang aku fikirkan ialah aku hanya ingin tidur, kerana tidur membuatkan aku berhenti berfikir, dan aku memikirkan ia satau cara untuk aku mencari ketenangan,tetapi aku silap, hakikatnya aku tahu bahawa ketenangan itu akan aku capai apabila aku mendekatkan diri padaNYA, tetapi keinginan ku itu seolah-olah terhenti, tanpa sebarang tindakan, aku akui betapa bodohnya aku, ALLAH tela meberi hidayah padaku tetapi aku tidak mengendahkannya, bukan tak suka, tetapi ketakutan dan kerisauan bertandang di jiwaku, rakanku berkata "perasaan itu sentiasa hadir pada setiap insan, kau harus cuba", dalam rasa bersalah dan sedih,aku akui apa yang dikatanya itu benar, tetapi aku rasa benar-benar risau, kerisauan sendainya aku melakukan silap yang sama,mengingatinya, melupakannya kemudian mengingatinya semula seolah-olah permainan, aku tak sanggup.. sekali lagi rakanku berpesan dan mengingatkan bahawa aku patut bersyukur kerana diberi peringatan sedemikian, dan kemudian dia menyoal aku, adakah aku ingin melupakan dan tidak mengambil peduli dengan petunjuk yang aku terima??? aku terdiam sedih, " itulah aku kata,aku bodoh, aku dah nampak jalan, aku tahu apa yang aku harus lakukan tetapi aku tak nak, bodohnya aku", dan aku yakin sesiapa yang membaca pasti berkata perkara yang sama, aku memang bodoh, tetapi kemudian aku sekali lagi menyepi seketika, mencari sesuatu yang aku tak pasti, berfikir dan cuba bermuhasabah, dan ALHAMDULILLAH, aku berterima kasih padaNYA, dulu aku mengenggam kata "setiapyang berlaku ada hikmahnya" kemudian aku berpaling dengan kata itu kerana aku buta takmelihat hikmah yang ada,memang benar, DIA mengetahui apa yang terbaikuntuk hambaNYA...

disini aku kongsikan beberapa ayat yang aku rasa tak perlu aku terangkan,kerana kalian mampu memahaminya sendiri:

Allah mahukan buat kamu, bukan apa yang kamu mahu dari dirimu sendiri.
  * * * * * * * * * * * * * * * * * *

Meskipun mereka dicuba dan diduga, namun mereka tidak berganjak seinci pun dari jalan Kami dan tidak pula meminta sesuatu dari Kami. Dalam langkah permulaan dalam perjalanan itu, mereka mengatasi semua nafsu dan cita-cita yang berkaitan dengan dunia dan akhirat. Mereka beruzlah (memencilkan diri) dari dunia hingga tidak ada sesiapa yang mengetahui mereka. Begitulah mereka itu tidak mahu publisiti (disebarkan kepada umum) dalam dunia ini."

bila aku mengingati ayat ini,aku sedar satu perkara, kata yang pernah aku genggam dulu memang benar, DIA merancang sesuatu yang baik untuk kita bukan apa yang inginkan semata-mata ingin memenuhi keinginan diri, aku tak perlu memencilkan diri ku, kerana DIA telah mebantu aku, DIA takdirkan aku sedemikian rupa, selama ini aku memikirkan kenapa insan yang disekelilingku seolah-olah ditakdirkan jauh daripada aku, aku marah dan sedih kerana dibiarkan sendirian, keluarga  yang tinggal serumah dengan ku pun tidak rapat dengan aku,tiada istilah kasih, aku bertanya kenapa aku ditakdirkan sebagai anakangkat kemudian disisihkan dan dibiar berseorangan, ibu dan kakak yang seharusnya menjadi teman ibarat ghuraba padaku, dan hari ini aku hanya duduk dirumah berseorang, sekali pun keluarga angkat ku ada bersama,aku tetap bersendirian melakukan kerjaku, aku tak rapat dengan mereka, rupanya DIA ingin aku berfikir dan mengapai redha dan kasihnya. semoga diberi ketabahan dan kesabaran.

aku ceritakan untuk memberitahu bahawa janjiNYA adalah pasti, bukalah mata hati,celikkan dan lihatlah disebalik tirai yang tertutup, sebenarnya ia benar-benar ada sebab tersendiri yang terbaik untuk kita, sesungguhnya, bukankah DIA maha mengetahui tentang diri kita dan terbaik untuk kita, dugaan takkan diberi melampaui batas kita, memang benar kita tak yakin pada diri, TETAPI DIA YAKIN PADA KITA, keyakinan apa yang lebih besar melainkan keyakinan dan kepercayaanNYA pada diri kita serta kebolehan kita.

* kisah ini hanya luahan semata-mata,dan semoga dapat memberi iktibar bagi mereka yang mengalami masalah yang sama,yakni putus asa dan pudar kepercayaan pada kata " setiap yang berlaku ada hikmahnya"

3 ulasan:

dRopPuc!noo™ berkata...

Xpa, ada yg sedia mendengar... :)
Apa salahnya luahkan rasa jika hamba dapat lega..

Cik Orkid berkata...

Life isn't about finding yourself.
It's about creating yourself. Do smile :D

^_^ Zaza Nur Iman berkata...

yes...ada yg sdia mdengar :)